Announcement

Collapse
No announcement yet.

Materi Momen Inersia

Collapse
X
 
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • Materi Momen Inersia

    rumus momen inersia tanpa menggunakan kalkulus untuk benda-benda dimulai dari batang, segitiga, segiempat, segienam, selinder, bola tipis dan bola pejal yang hasilnya dituliskan dalam tabel 1. Makalah ini terbagi atas 7 bab, setiap bab membahas penurunan rumus masing-masing benda diatas.
    image: https://www.gurupendidikan.co.id/wp-content/uploads/2018/08/screenshot-.jpg
    Momen Inersia Rumus Contohnya Lalu Bagaimana Cara Menjawab Pertanyaan – Pertanyaan Dibawah Ini :
    • Jelaskan apa yang dimaksud dengan momen inersia?
    • Apakah yang dimaksud dengan inersia?

    Langsung Saja Simak Tuntas Pembahasan Materinya Dibawah Ini :

    Pengertian Momen Inersia Adalah

    Pada Hukum Newton 1 dikatakan “Benda yang bergerak akan cenderung bergerak dan benda yang diam akan cenderung diam”. Nah, Inersia adalah kecenderungan benda untuk mempertahankan keadaanya (tetap diam atau bergerak). Inersia disebut juga dengan kelembaman suatu benda. Oleh karena itu hukum Newton 1 disebut juga dengan hukum Inersia atau hukum kelembaman. Contoh, Benda yang susah bergerak disebut memiliki inersia yang besar. Bumi yang selalu dalam keadaan rotasi disebut memiliki insersia rotasi.
    Momen atau momen gaya adalah hasil kali antara gaya dengan momen lengannya. Jadi momen inersia adalah ukuran kecenderungan atau kelembaman suatu benda untuk berotasi pada porosnya.
    Besarnya momen inersia suatu benda dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti:
    • Massa benda
    • Bentuk benda (geometri)
    • Letak sumbu putar
    • Jarak ke sumbu putar benda (lengan momen).


    Tabel I : momen inersia berbagai benda yang diputar terhadap sumbu yang melalui pusat massanya.___________________________________________________ ____________
    Benda Momen inersia Keterangan
    Batang Ipm = £ ml 2 l = panjang batang
    Segitiga sama sisi J 1 2 Ipm =— ma pm 12 a = panjang sisi segitiga
    Segiempat beraturan Ipm = 6 ma 2 a = panjang sisi segiempat
    Segienam beraturan I 5 2 Ipm =— ma pm 12 a = panjang sisi segienam
    Selinder pejal Ipm =1 mR2 pm 2 R = jari-jari selinder.
    Bola tipis 2 2 Ipm = 3 mR2 R= jari-jari bola
    Bola pejal Ipm = 3 mR2 R= jari-jari bola

    • Momen Inersia Partikel


    Sebelum membahas momen inersia benda tegar, terlebih dahulu di pelajari Momen inersia partikel. dalam hal ini jangan membayangkan partikel sebagai sebuah benda yang berukuran sangat kecil. Sebenarnya tidak ada batas ukuran yang ditetapkan untuk kata partikel. Jadi penggunaan istilah partikel hanya untuk mempermudah pembahasan mengenai gerakan, di mana posisi suatu benda digambarkan seperti posisi suatu titik. Konsep partikel ini yang kita gunakan dalam membahas gerak benda pada Topik Kinematika (Gerak Lurus, Gerak Parabola, Gerak Melingkar) dan Dinamika (Hukum Newton). Jadi benda-benda dianggap seperti partikel.
    Konsep partikel itu berbeda dengan konsep benda tegar. Dalam gerak lurus dan gerak parabola, misalnya, kita menganggap benda sebagai partikel, karena ketika bergerak, setiap bagian benda itu memiliki kecepatan (maksudnya kecepatan linear) yang sama. Ketika sebuah mobil bergerak, misalnya, bagian depan dan bagian belakang mobil mempunyai kecepatan yang sama. Jadi kita bisa mengganggap mobil seperti partikel alias titik.
    Ketika sebuah benda melakukan gerak rotasi, kecepatan linear setiap bagian benda berbeda-beda. Bagian benda yang ada di dekat sumbu rotasi bergerak lebih pelan (kecepatan linearnya kecil), sedangkan bagian benda yang ada di tepi bergerak lebih cepat (kecepatan linear lebih besar). Jadi , kita tidak bisa menganggap benda sebagai partikel karena kecepatan linear setiap bagian benda berbeda-beda ketika ia berotasi. kecepatan sudut semua bagian benda itu sama. Mengenai hal ini sudah dijelaskan dalam Kinematika Rotasi.
    Jadi pada kesempatan ini, terlebih dahulu di tinjau Momen Inersia sebuah partikel yang melakukan gerak rotasi. Hal ini dimaksudkan untuk membantu kita memahami konsep momen inersia. Setelah membahas Momen Inersia Partikel, maka akan berkenalan dengan momen inersia benda tegar. Benda tegar itu memiliki bentuk dan ukuran yang beraneka ragam. Jadi untuk membantu kita memahami momen Inersia benda-benda yang memiliki bentuk dan ukuran yang berbeda-beda itu, terlebih dahulu kita pahami momen inersia partikel. Bagaimanapun, setiap benda itu bisa dianggap terdiri dari partikel-partikel.
    Sekarang mari tinjau sebuah partikel yang melakukan gerak rotasi. Dapat menggunakan gambar saja

    image: https://www.gurupendidikan.co.id/wp-content/uploads/2018/10/Gambar-Sebuah-partikel-yang-memerlukan-gerak-rotasi.jpg
    Gambar Sebuah partikel yang memerlukan gerak rotasi
    Gambar Sebuah partikel yang memerlukan gerak rotasi
    Misalnya sebuah partikel bermassa m diberikan gaya F sehingga ia melakukan gerak rotasi terhadap sumbu O. Partikel itu berjarak r dari sumbu rotasi. mula-mula partikel itu diam (kecepatan = 0). Setelah diberikan gaya F, partikel itu bergerak dengan kecepatan linear tertentu. Mula-mula partikel diam, lalu bergerak (mengalami
    perubahan kecepatan linear) setelah diberikan gaya. Dalam hal ini benda mengalami percepatan tangensial. Percepatan tagensial = percepatan linear partikel ketika berotasi.
    Kita bisa menyatakan hubungan antara gaya (F), massa (m) dan percepatan tangensial (at), dengan persamaan Hukum II Newton :
    F = matan
    Karena partikel itu melakukan gerak rotasi, maka ia pasti mempunyai percepatan sudut. Hubungan antara percepatan tangensial dengan percepatan sudut dinyatakan dengan persamaan :
    atan = r
    Sekarang kita masukan a tangensial ke dalam persamaan di atas :
    F = matanatan = rα
    F = mrα
    Di kalikan ruas kiri dan ruas kanan dengan r :
    rF = r(mrα )
    rF = mr 2
    Perhatikan ruas kiri. rF = Torsi, untuk gaya yang arahnya tegak lurus sumbu (bandingan dengan gambar di atas). Persamaan ini bisa ditulis menjadi :
    τ = (mr 2
    mr2 adalah momen inersia partikel bermassa m, yang berotasi sejauh r dari sumbu rotasi. persamaan ini juga menyatakan hubungan antara torsi, momen inersia dan percepatan sudut partikel yang melakukan gerak rotasi. Istilah kerennya, ini adalah persamaan Hukum II Newton untuk partikel yang berotasi.
    Jadi Momen Inersia partikel merupakan hasil kali antara massa partikel itu (m) dengan kuadrat jarak tegak lurus dari sumbu rotasi ke partikel (r2). Untuk mudahnya, bandingkan dengan gambar di atas. Secara matematis, momen inersia partikel dirumuskan sebagai berikut :
    I = mr 2
    Keterangan : I = momen inersia
    m = massa partikel
    r = jarak partikel dari sumbu rotasi

    • Momen Inersia Benda Tegar


    Secara umum, Momen Inersia setiap benda tegar bisa dinyatakan sebagai berikut :

    image: https://www.gurupendidikan.co.id/wp-content/uploads/2018/10/Momen-Inersia-Benda-Tegar.jpg
    Momen Inersia Benda TegarMomen Inersia Benda Tegar Benda tegar bisa kita anggap tersusun dari banyak partikel yang tersebar di seluruh bagian benda itu. Setiap partikel-partikel itu punya massa dan tentu saja memiliki jarak r dari sumbu rotasi. jadi momen inersia dari setiap benda merupakan jumlah total momen inersia setiap partikel yang menyusun benda itu.
    Ini cuma persamaan umum saja. Bagaimanapun untuk menentukan Momen Inersia suatu benda tegar, kita perlu meninjau benda tegar itu ketika ia berotasi. Walaupun bentuk dan ukuran dua benda sama, tetapi jika kedua benda itu berotasi pada sumbu alias poros yang berbeda, maka Momen Inersia-nya juga berbeda.
    Tabel momen inersia benda tegar :

    image: https://www.gurupendidikan.co.id/wp-content/uploads/2018/10/Tabel-momen-inersia-benda-tegar-1.jpg
    Tabel momen inersia benda tegar 1
    image: https://www.gurupendidikan.co.id/wp-content/uploads/2018/10/Tabel-momen-inersia-benda-tegar-2.jpg
    Tabel momen inersia benda tegar 2 Di mana pada tabel : I = Momen Inersia
    L = Panjang Benda
    M = Massa Benda


    [TERLENGKAP] Materi Momen Inersia : Pengertian, Konsep, Rumus, Contoh dan Tabelnya - momen inersia adalah ukuran kecenderungan atau kelembaman suatu
Working...
X