Sabtu, Juli 13, 2024
spot_img
BerandaEDTECHRevolusi EdTech Indonesia: Kipin Solusi Digitalisasi Sekolah Seluruh Indonesia Khususnya Daerah Terpencil...

Revolusi EdTech Indonesia: Kipin Solusi Digitalisasi Sekolah Seluruh Indonesia Khususnya Daerah Terpencil dan Akses Internet Terbatas

Kipin Solusi Digitalisasi Sekolah Seluruh Indonesia Khususnya Daerah Terpencil dan Akses Internet Terbatas

Pendidikan adalah hak asasi manusia yang penting dan seharusnya bisa didapatkan oleh semua orang, tanpa memandang geografi atau kondisi sosial-ekonomi. Ini tertulis dalam Undang-Undang Dasar 1945, BAB XIII, Pasal 31 ayat (1) yang menyatakan, bahwa “Tiap-tiap warga negara berhak mendapat pengajaran”. Namun, di daerah terpencil dengan akses internet terbatas, pendidikan seringkali menjadi tantangan. Dalam artikel ini, kami akan menjelajahi bagaimana platform EdTech Kipin dapat membantu mengatasi hambatan ini dan membawa pendidikan berkualitas ke daerah-daerah yang sulit terjangkau.

Di era digital ini, teknologi telah mengubah cara kita belajar dan mengajar. Edukasi berbasis teknologi (EdTech) telah muncul sebagai solusi yang inovatif dalam memperluas akses pendidikan. Salah satu platform EdTech yang menonjol untuk sekolah di Indonesia adalah Kipin. Kipin adalah perusahaan yang bertujuan untuk memberikan pendidikan berkualitas kepada semua orang, terlepas dari lokasi atau akses internet, oleh karena itu Kipin menjadi model yang tepat guna dan disenangi pemerintah Indonesia.

1. Konten Pembelajaran Offline:

Salah satu fitur utama Kipin adalah kemampuannya untuk memberikan konten pembelajaran yang sangat lengkap, 5,000 buku, 2,000 video pendidikan, 50,000 latihan soal tryout, dan 500 komik literasi pendidikan secara offline. Daerah-daerah dengan keterbatasan akses internet dapat mengunduh materi pembelajaran ke perangkat mereka melalui alat bantu Kipin Classroom untuk kemudian belajar di rumah atau di lingkungan yang tidak memiliki akses internet yang andal.

2. Penggunaan Teknologi Caching:

Kipin menggunakan teknologi caching yang cerdas untuk memastikan akses yang cepat dan lancar ke konten pembelajaran. Teknologi ini memungkinkan pengunduhan dan penyimpanan data yang efisien lewat aplikasi mobile Kipin School 4.0 sehingga siswa dapat mengakses konten dengan cepat bahkan dengan koneksi internet yang lambat atau tidak stabil. 

Pelatihan Pemanfaatan Media Pembelajaran Apllikasi Kipin Achool di SDN 011 Titian Resak

3. Pelatihan Guru dan Pendampingan:

Kipin juga menyediakan pelatihan bagi guru dan pendamping di daerah terpencil lewat webinar guru di https://pendidikan.id/webinar/ untuk memberikan akses ke sumber daya pendidikan terkini dan bimbingan untuk meningkatkan keterampilan pengajaran mereka. Hal ini memastikan bahwa guru di daerah-daerah terpencil juga mendapatkan manfaat dari teknologi ini dan dapat memberikan pengalaman pembelajaran yang lebih baik kepada siswa mereka.

4. Interaksi Siswa dan Kolaborasi:

Meskipun akses internet terbatas, Kipin memungkinkan interaksi antara siswa dan guru melalui fitur chat dan forum. Guru dapat bertanya kepada guru lain dan mendapatkan bimbingan melalui pesan teks dan WA group. Mereka juga dapat berkolaborasi guru lain melalui forum Kipin. Ini membantu menciptakan lingkungan pembelajaran yang interaktif, meskipun terbatasnya akses internet.

5. Penyediaan Konten Lokal:

Kipin bekerja sama dengan komunitas lokal untuk mengembangkan dan menyediakan konten pembelajaran yang relevan dengan kebutuhan dan budaya daerah tersebut. Dengan mengintegrasikan konten lokal ke dalam platform, Kipin membantu meningkatkan keterlibatan siswa dan memastikan bahwa mereka mendapatkan pendidikan yang sesuai dengan konteks mereka.

Kesimpulan:

EdTech Kipin telah membuktikan diri sebagai solusi paling inovatif untuk membantu daerah-daerah terpencil dengan akses internet terbatas. Steffina Yuli berkata “Dengan menyediakan konten pembelajaran offline yang lengkap, menggunakan teknologi caching, memberikan pelatihan guru, dan mendorong interaksi siswa, Kipin membawa pendidikan berkualitas lebih merata dan adil kepada semua sekolah-sekolah di tempat-tempat yang sebelumnya sulit terjangkau.” Steffina menambahkan “Pendidikan tidak lagi menjadi hak yang terbatas oleh batasan geografis atau akses internet, melainkan hak yang dapat diakses oleh semua orang secara rata dan adil.”

Info lebih lanjut : 
Web :https://kipin.id/balaidesa/,
email : [email protected],
Wa (chat only)  : http://wa.me/6281233601047

RELATED ARTICLES

Most Popular

Recent Comments